Kamis, 31 Mei 2018

Skrining / Deteksi Perkembangan Anak menggunakan Denver II


Assalamu'alaikum Wr Wb,
Pasti sudah tahu kan apa pemeriksaan denver II itu ? Yups, pemeriksaan denver II adalah suatu pemeriksaan yang digunakan u/ screening perkembangan Anak dari lahir sampai usia 6 tahun, yang meliputi 4 aspek penilaian yaitu personal sosial, motorik kasar, bahasa, dan motorik halus dengan 125 item di dalamnya.

Pada kesempatan ini saya akan share Tabel / Grafik Pemeriksaan Denver II Berbahasa Indonesia dalam bentuk gambar PNG, jelas gambarnya, dan paling penting mudah dibaca. Langsung saja, kita lihat Tabel Pemeriksaan Denver II Berbahasa Indonesia


Silahkan Klik dan download gambar untuk dapat memeperbesar sehingga mudah dibaca dan print untuk melakukan penilaian terhadap anak, buatlah garis vertikal sesuai umur anak nanti ada tugas yang harus bisa dilakukan mulailah dari kiri 3 tugas sebelumnya



Silahkan save & print !!!

  1. Pengertian
Denver II adalah revisi utama dari standardisasi ulang dari Denver Development Screening Test (DDST) dan Revisied Denver Developmental Screening Test (DDST-R). DDST adalah salah satu metode skrining terhadap kelainan perkembangan anak. Waktu yang dibutuhkan antara 15 – 20 menit.
  1. Tujuan
Adapun tujuan dari DDST II antara lain sebagai berikut :
a.       Mendeteksi dini perekembangan anak.
b.      Menilai dan memantau perkembangan anak sesua usia (0 – 6 tahun)
c.       Salah satu antisipasi bagi orang tua
d.      Identifikasi perhatian orang tua dan anak tentang perkembangan
e.       Mengajarkan perilaku yang tepat sesuai usia anak
  1. Aspek Perkembangan yang dinilai
Ada 4 sektor perkembangan yang dinilai antara lain sebagai berikut :
a.       Personal Social (perilaku sosial)
Aspek yang berhubungan dengan kemampuan mandiri, bersosialisasi dan berinteraksi dengan lingkungannya.
b.      Fine Motor Adaptive (gerakan motorik halus)
Aspek yang berhubungan dengan kemampuan anak untuk mengamati sesuatu, melakukan gerakan yang melibatkan bagian-bagian tubuh tertentu dan dilakukan otot-otot kecil, tetapi memerlukan koordinasi yang cermat.
c.       Language (bahasa)
Kemampuan untuk memberikan respons terhadap suara, mengikuti perintah dan berbicara spontan.
d.      Gross motor (gerakan motorik kasar)
Aspek yang berhubungan dengan pergerakan dan sikap tubuh
  1. Pelaksanaan DDST II (Margaglio T, 1991)
Tahap Pengkajian
a.       Kaji pengetahuan keluarga/ anak mengenai DDST II
b.      Kaji pengetahuan tentang tumbang normal dan riwayat social
c.       Tentukan/ kaji ulang usia kronologis anak
  1. Tanda item penilaian
a.       F (Fail/gagal)
Bila anak tidak mampu melakukan uji coba dengan baik, ibu/pengasuh memberi laporan anak tidak dapat melakukan tugas dengan baik
b.      R (Refusal/menolak)
Anak menolak untuk uji coba.
c.       P (Pass/lewat)
Apabila anak dapat melakukan uji coba dengan baik, ibu/pengasuh memberi laporan tepat/dapat dipercaya bahwa anak dapat melakukan dengan baik.
d.      NO = No Opportunity
Anak tidak punya kesempatan untuk melakukan uji coba karena ada hambatan, uji coba yang dilakukan orang tua.

  1. Cara pemerikasaan DDST II
a.      Tetapkan umur kronologis anak, tanyakan tanggal lahir anak yang akan diperiksa. Gunakan patokan 30 hari untuk satu bulan dan 12 bulan untuk satu tahun.  Jika dalam perhitungan umur kurang dari 15 hari§ dibulatkan ke bawah, jika sama dengan atau lebih dari 15 hari dibulatkan ke atas
 b. Buat garis lurus dari atas sampai bawah berdasarkan umur kronologis yang memotong garis horisontal tugas perkembangan pada formulir  
c.      Uji semua item dengan cara :
1)      Pertama pada tiap sektor, uji 3 item yang berada di sebelah kiri garis umur tanpa menyentuh batas usia
2)      Kedua uji item yang berpotongan pada garis usia
3)      Ketiga item sebelah kanan tanpa menyentuh garis usia sampai anak gagal
d. Setelah itu dihitung pada masing-masing sektor, berapa yang P dan berapa yang   F. 
  1. Interpretasi dari nilai Denver II
a.       Advanced
Bila anak mampu melaksanakan tugas pada item disebelah kanan garis umur, lulus kurang dari 25% anak yang lebih tua dari usia tersebut.
b.      Normal
Bila anak gagal/ menolak tugas pada item disebelah kanan garis umur, lulus/gagal/menolak pada item antara 25-75% (warna putih).
c.       Caution
Tulis C pada sebelah kanan blok, gagal/menolak pada item antara 75-100% (warna hijau).
d.      Delay
Gagal/menolak item yang ada disebelah kiri dari garis umur.

8. Berdasarkan pedoman, hasil tes diklasifikasikan dalam: Normal, Abnormal, Meragukan dan tidak dapat  dites. 

1) Abnormal

a) Bila didapatkan 2 atau lebih keterlambatan, pada 2 sektor atau lebih
b) Bila dalam 1 sektor atau lebih didapatkan 2 atau lebih keterlambatan   Plus 1 sektor  atau lebih dengan 1 keterlambatan dan pada sektor yang sama tersebut tidak ada  yang lulus pada kotak yang berpotongan dengan garis vertikal usia
Konsultasikan ke dokter Spesialis Anak Tumbuh Kembang untuk tindakan selanjutnya 

2) Meragukan
a) Bila pada 1 sektor didapatkan 2 keterlambatan atau lebih
b) Bila pada 1 sektor atau lebih didapatkan 1 keterlambatan dan pada    sektor yang  sama tidak ada yang lulus pada kotak yang berpotongan dengan garis vertikal usia.
c) Lakukan uji ulang dalam 1-2 minggu untuk menghilangkan faktor sesaat seperti takut, keadaan sakit atau kelelahan

3) Tidak dapat dites

Apabila terjadi penolakan yang menyebabkan hasil tes menjadi abnormal atau meragukan.
Lakukan uji ulang dalam 1-2 minggu

4) Normal
     Bila tidak ada keterlambatan dan atau paling banyak satu caution

     Lakukan ulangan pada kontrol berikutnya.

Reaksi:

11 komentar:

  1. Balasan
    1. Itu sebenar y sumber asli berbahasa inggris dan telah diterjemahkan, saya mengetahui Denver II ini dri semenjak perkuliahan

      Hapus
  2. makasih banyak infonya.

    BalasHapus
  3. Wahhh sangat membantu sekalii

    BalasHapus
  4. Uwaa sangat membantu sekali!!����.dora dora liatlah!!

    BalasHapus
  5. Silahkan share jika artikel ini berguna, terima kasih

    BalasHapus